June, 10th, 2011

-10.37 am-

Mari kita lanjutkan ceritanya.

Cukup dulu cerita perkeretaapiannya. Mudah-mudahan rencana perombakan jadwal dan metode pengangkutan tanggal 2 Juli 2011 mendatang tidak benar-benar terealisir lah. Bisa mengundang potensi kerusuhan… (kebanyakan para penumpang kereta tuh berdarah panas hehehe…) Meski pagi-pagi perasaan dah gundah-gulana (halah!) gara-gara kereta, so far selera makan gw masih fine-fine aja. Tambah berselera malah! Gawaaaattt… gawat!! Apa mungkin  efek liburan cuti bersama kemaren masih berasa? Soalnya sejak awal masuk kantor tanggal 6 Juni kemaren, selera makan gw jadi agak susah di-rem hehehe…

Contohnya kayak kemaren pagi (dan pagi ini). Seperti biasa gw bawa bekal buat sarapan dan makan siang sekaligus. Jadi gak perlu belanja-belanja lagi, cukup beli sayurnya aja atau jus wortel di kantin basement. Tapi sepertinya dalam 2 (hari) ini masih belum berasa cukup. Sebelum berangkat dah minum susu, dilanjutin sarapan nasi+ayam goreng mentega+tahu goreng+sayur sop dan jus wortel pas dah sampe kantor. MESTINYA porsi sarapan itu cukup mengenyangkan sampai waktunya makan siang, bahkan lewat dari jam 1 siang masih berasa kenyang. Nah sekarang? Belum jam 12 siang, dah ngemil roti lagi hehehe… padahal biasanya gak pernah kayak gitu lhooo… Tapi memang sih, jam makan siangnya jadi ikutan molor juga ^^’ Tapi, walau selera makan lagi gila-gilanya kayak gini, I still be able to skip my dinner as usual 🙂  🙂  🙂

June, 13th, 2011

08.42 am

Sebenarnya sih dah niatan mau lanjutin posting blog hari Sabtu-Minggu, but akhirnya gak ada nyentuh-nyentuh laptop&modem for a whole two days. Mendeemmm… aja dikamar, pengen tidur aja bawaannya. Sempet pergi jalan hari Sabtu  sore juga makan martabak mesir dan teh telor di Bogor, trus nonton dvd  The Chronicles of Narnia “The Lion, The Witch and The Wardrobe (walah, film lama baru gw tonton sekarang??^^’ effect-nya sih bagus, but for me, Lord of the Rings still the best! 🙂 ) dan Beastly (the modern style of Beauty and The Beast).  Sisanya baca novel dan tidur  (mandi dan sholat sih teteuuppp, gak bablas banget laaahh…. 😀

So, cukup sekian intermezzo-nya, mari kita kembali ke tema awal: Road to Pacar Bulan (masak udah bagian II, ceritanya belom dimulai-mulai juga … hehehe …)

Berbeda dengan pengumuman cuti bersama  sebelumnya yang mendadak, cuti bersama kali ini -Alhamdulillah- diberitahukan kepada publik beberapa hari sebelumnya, jadi ada spare waktu hunting tiket murah ke Padang. Lumayan lahhh… walo gak ada tiket promo, tapi masih bisa dapat harga tiket yang masih masuk akal. Berangkat Jakarta-Padang (1 Juni 2011), pulang Padang-Jakarta (5 Juni 2011) dengan total harga tiket dibawah (dikit) Rp.1.100.000,00 disaat gw cek website-nya rata-rata harga tiket Rp.700-800ribu sekali jalan. Thanks to my travel agent \m/

Berhubung  jadwal flight-nya jam 19.45 WIB, gw berangkat dari kantor jam 16.00 (pulang sebelum waktunya) untuk menghindari macet. Some of  my co-workers suggested  gak perlu keluar kantor jam 16.00-an gitu, sebenernya jam 17.00-an (jam pulang normal) masih bisa keburu, toh gak ada bagasi juga, but I don’t wanna take a risk. Kalo ada apa-apa di jalan trus ketinggalan pesawat, rugi bandarrrr… udahlah rugi uang tiket angus, rugi waktu juga, dibela-belain ambil flight malam kan biar makin cepet ketemuannya hehehe… 😉

So, gw keukeuh keluar kantor jam 16.00an, setelah fingerprint, langsung cegat bajaj menuju ke arah stasiun Gambir. Dari Stasiun Gambir (nunggu sekitar 15 menit sebelum busnya datang) naik DAMRI tujuan bandara. Entah kenapa gw tau-tau ngantuuukkk… banget, setelah “laporan” posisi terkini ke suami lewat sms, sempet ketiduran sampe gerbang bandara…untung gak bablas lewatin terminal 1B hehehe… Alhamdulillah, jam 6 sore dah sampe bandara, disempetin magrib-an dulu sebelum check-in.

Check-in sudah, beli rotiboy sudah, bayar airport tax sudah, pas jalan menuju ruang tunggu feeling gw mulai gak enak deh, pas ngeliat jalan menuju ruang tunggu penuh sama orang-orang yang duduk leyeh-leyeh, luntang-lantung ngemper sepanjang jalan. Nah, bener kan… ada pesawat delayed. Aje gileeeeee…. 3 (tiga) flight sekaligus delayed semua: ke Medan, ke Palembang, dan ke Padang. Ampe kesian gw ma petugasnya. Dikerubutin, diteriakin, ditunjuk-tunjuk sama penumpang lainnya. Harusnya dari jam 16.00-an tadi mereka dah pada hengkang semua menuju Medan dan Palembang, nah sampe jam 19.30-an malam baru penumpang Medan yang berangkat. Yang lebih parah, pas gw baru berangkat menuju Padang jam 21.00-an, penumpang Palembang masih ngetem di ruang tunggu!! Wuidiihhh… biar kita dikasi dispensasi makanan sama yang punya pesawat, urusan ngamuk mah jalan terus. Sampe-sampe si Henrique mengabadikan moment tersebut lewat digicam-nya ^^’

Henrique? Siapa tuch? 🙂

Jadi gini, pas para penumpang 3 (tiga) jurusan tu lagi ngerubutin meja informasi – termasuk gw- Henrique nanya ke gw tentang penerbangan ke Padang.  Awalnya dia gak ada ngomong apa-apa, cuma nunjukkin tiketnya ke gw, trus pas gw liat tiketnya ternyata satu jurusan ma gw (kaya’ kuliah aja pake jurusan segala hehehe…). Trus gw bilang ke dia (in English of course) “tunggu ya, gw tanya dulu ke petugas disana soal penerbangan ke Padang”. Setelah was-wes-wos ma petugas, ternyata belum ada berita mengenai pesawat ke Padang+masih ribet ngurusin Medan&Palembang ni ^^’

Setelah kenalan dan nyebutin nama masing-masing, akhirnya kita duduk lesehan berhubung tempat duduk di ruang tunggu gak ada lagi yang kosong. Kita ngobrol-ngobrol ngalor-ngidul dengan modal bahasa Inggris gw yang pas-pasan. Jadi, Henrique pas waktu kenalan, dia spell namanya in Portuguese’s way yang susah banget pengucapannya. Beribet dah! akhirnya pas dia sebutin namanya  dalam versi bahasa Inggris baru ngeh kalo pengejaan namanya kayak nama penyanyi Enrique Iglesias.

Macam-macam yang kita obrolin. Mulai dari pertanyaannya mengenai kemiripan fisik kita dengan orang Malaysia, sejarah Brazil dan hubungannya dengan Portugis,  cerita tentang dia yang sering disangkain orang Arab, padahal ngakunya gak ada turunan Arab setetespun (awalnya gw kirain dia dari Yunani or Turki^^), bagaimana sikap orang-orang Brazil pada umumnya dengan negara-negara tetangga. Gw juga cerita tentang bahasa Indonesia, apa itu bahasa daerah (gw contohin bahasa Minang) termasuk alasan keberangkatan gw ke Padang, dan cerita tentang hubungan long-distance marriage yang sedang gw jalanin ini hehehe…

What is he looked like? Well, badannya gak terlalu tinggi kayak cowok-cowok bule yang lazim kita temui, at least sekitar 170 cm, kurus, pake kacamata, rambutnya berwarna gelap dipotong pendek (berhubung dia bukan cowok pirang, masih cocok  disebut bule gak ya?^^’). Sekilas kayak college guy gitu lah… Eh ternyata cowok Brazil ini –Brazilian totally different with Latinos– selain bekerja di Bank, ternyata dia juga seorang peselancar dan tujuan sebenarnya adalah pengen surfing di Mentawai. Wooowwww…. \m/ Then he showed me this book: Surfing Indonesia. Isinya keren banget. Gw gak nyangka ada penerbit diluar Indonesia nge-publish buku tentang surfing spots di Indonesia. Lumayan tebel lah bukunya dan gambarnya bagus-bagus… Jadi tambah bangga… 🙂 Dia juga nunjukkin peta Asia Tenggara di dalam buku itu and told me about his next destination: antara Phuket dan Bali.

Gak terasa waktu berlalu, dan para penumpang menuju Padang-pun dah dipanggil untuk segera menuju pintu gerbang keberangkatan (diselingi komentar “Huuuuuu….” dari penumpang Palembang^^), masing-masing dari kita (sempet kenalan juga ma pasangan bule Perancis yang mau jalan-jalan ke Bungus) nyebar dan menempati tempat duduk masing-masing 🙂 hampir jam 11.30 malam, akhirnya pesawat landing di bandara Minangkabau. Then we say goodbye to each other (sempet tukeran email dulu) and I go outside as soon as I can, to find my husband there hehehe…

Akhirnya me and my husband pulang  naik motor (untungnya gak ada bagasi), tengah malam buta menelusuri jalanan kota Padang menuju rumah hehehe…

Dah lumayan panjang juga nih cerita. To be continued deh… 🙂

Advertisements