Archive for June, 2011


Sampai juga di Padang… ๐Ÿ™‚

Setelah beristirahat di rumah selama 2 (dua) hari (diselingi kegiatan rutin seperti mencuci baju, mencuci piring, beres-beres kamar, menyetrika, pergi ke Gramedia dan berkunjung ke rumah om dan tante ^^’) akhirnya tiba juga saat yang dinanti-nanti: pergi jalan-jalan for a whole day. Just the two of us!ย  Yeaaahhhh… ๐Ÿ˜€ย  ๐Ÿ˜€ย  ๐Ÿ˜€ Well, dengan beberapa opsi yang ada, akhirnya kita memutuskan buat pergi ke PANTAI CAROCOK, Painan by motorcycle of course. Dengan waktu tempuh sekitar 2 (dua) jam dari kota Padang ke Painan, sebelum berangkat kita ke bengkel dulu buat pemeriksaan dan servis motor (ganti rantai dan rem) supaya lebih aman dan nyaman di perjalanan ๐Ÿ™‚

"bengkel dan showroom Yamaha"Bengkel dan showroom Yamaha-Padang

Bisa dibilang, inilah pertama kalinya gw menginjakkan kaki ke bengkel. Beneran deh, seumur-umur gw gak pernah mampir ke tempat semacam ini and this is impressive! ๐Ÿ™‚ Bengkelnya lumayan besar dan bersebelahan dengan showroom motor-motor Yamaha. Selain itu, ruang tunggu-nya yang berada disebelah bengkel juga lumayan nyaman dan dibatasi dengan jendela kaca yang besar. Jadi, sambil ngeliatin montir yang lagi ngotak-ngatik motor, kita bisa leluasa ngobrol sambil minum teh botol, nonton tv, atau baca majalah ๐Ÿ™‚

side view bengkel dan showroom Yamaha-Padang

yang lagi dipretelin

ngintip suasana bengkel dari balik kaca

double-check, kira-kira apa lagi yang mau diservis ya? ๐Ÿ™‚

showroom-nya, tinggal pilih mau yang mana ๐Ÿ™‚

Karena lumayan lama waktu yang dibutuhkan buat ganti rantai dan rem, akhirnya gw jalan-jalan keluar bengkel buat ganti suasana (sekalian beli aqua botol mini dan oreo yang dimaksudkan buat camilan sembari nunggu servis selesai). Jam sudah menunjukkan hampir jam 9 pagi, tapi suasana di jalan raya masih lumayan sepi. Atau karena hari Sabtu makanya aktifitasnya gak terlalu hectic? Or kebetulan gw memang lagi di bagian kota Padang yang gak sibuk (kalau daerah terminal-pasar dah pasti macet sih…). Cuma beberapa angkot, motor dan kendaraan pribadi aja yang lewat sekali-sekali… Gilaaaaa… Jangankan Jakarta ya, di Bogor-pun jam segini sih (walau bukan pasar dan terminal) dah pasti macet-cet! ^^’

fyi, ini suasana kota Padang di hari Sabtu, jam9 pagi

Akhirnya urusan perbengkelan kelar dan gak kerasa waktu sudah menunjukkan hampir jam 10 pagi. Perut mulai keroncongan minta diisi, soalnya sebelum berangkat ke bengkel kita gak sarapan dulu. Sekalian test-drive setelah keluar bengkel, dari daerah Jl. Damar kita pergi ke daerah Pondok. Suami bilang ada yang jualan Soto Padang lumayan enak di depan bioskop Karia. Karena naik motor dan jalanan juga masih lumayan sepi (sempet motret-motret gedung yang runtuh pas gempa 30 September 2009 lalu, gak sampe 15 (lima belas) menit kita dah sampe di warung soto dimaksud. Bentuk warungnya sederhana banget, kayak warteg-warteg yang ada di sekitar stasiun Gondangdia ^^’ Penampilan soto-nya pas disajikan juga seadanya, tapi rasanya… yummyyyy…. dagingnya juga gak terlalu keras, pas lah menurut selera gw. Pepatah yang cocok untuk makanan yang satu ini: never judge a book from its cover, never judge the food from its appearance. Bon appetit! ๐Ÿ™‚

nasib hotel Bumi Minang pasca gempa 30 September 2009

ย ย ย ย ย  mulai membangun kembali…

kalau ada kesempatan pergi ke kota Padang, silahkan mampir kesini ๐Ÿ™‚

beginilah tampilan soto Simpang Karya saat disajikan. Itadakimasu!

Perut kenyang, hatipun senang. Mari kita lanjutkan lagi perjalanan menuju PAntai CARorocok, BUkik LANgkisau… Berangkaaattttt…

(to be continued)

ps. too sleepy to posting more, so I guess I’ll stop this adventure for a while (promise, I will posting more later)

nite-nite, all *yawning ^^’

June, 10th, 2011

-10.37 am-

Mari kita lanjutkan ceritanya.

Cukup dulu cerita perkeretaapiannya. Mudah-mudahan rencana perombakan jadwal dan metode pengangkutan tanggal 2 Juli 2011 mendatang tidak benar-benar terealisir lah. Bisa mengundang potensi kerusuhan… (kebanyakan para penumpang kereta tuh berdarah panas hehehe…) Meski pagi-pagi perasaan dah gundah-gulana (halah!) gara-gara kereta, so far selera makan gw masih fine-fine aja. Tambah berselera malah! Gawaaaattt… gawat!! Apa mungkinย  efek liburan cuti bersama kemaren masih berasa? Soalnya sejak awal masuk kantor tanggal 6 Juni kemaren, selera makan gw jadi agak susah di-rem hehehe…

Contohnya kayak kemaren pagi (dan pagi ini). Seperti biasa gw bawa bekal buat sarapan dan makan siang sekaligus. Jadi gak perlu belanja-belanja lagi, cukup beli sayurnya aja atau jus wortel di kantin basement. Tapi sepertinya dalam 2 (hari) ini masih belum berasa cukup. Sebelum berangkat dah minum susu, dilanjutin sarapan nasi+ayam goreng mentega+tahu goreng+sayur sop dan jus wortel pas dah sampe kantor. MESTINYA porsi sarapan itu cukup mengenyangkan sampai waktunya makan siang, bahkan lewat dari jam 1 siang masih berasa kenyang. Nah sekarang? Belum jam 12 siang, dah ngemil roti lagi hehehe… padahal biasanya gak pernah kayak gitu lhooo… Tapi memang sih, jam makan siangnya jadi ikutan molor juga ^^’ Tapi, walau selera makan lagi gila-gilanya kayak gini, I still be able to skip my dinner as usual ๐Ÿ™‚ย  ๐Ÿ™‚ย  ๐Ÿ™‚

June, 13th, 2011

08.42 am

Sebenarnya sih dah niatan mau lanjutin posting blog hari Sabtu-Minggu, but akhirnya gak ada nyentuh-nyentuh laptop&modem for a whole two days. Mendeemmm… aja dikamar, pengen tidur aja bawaannya. Sempet pergi jalan hari Sabtuย  sore juga makan martabak mesir dan teh telor di Bogor, trus nonton dvdย  The Chronicles of Narnia “The Lion, The Witch and The Wardrobe (walah, film lama baru gw tonton sekarang??^^’ effect-nya sih bagus, but for me, Lord of the Rings still the best! ๐Ÿ™‚ ) dan Beastly (the modern style of Beauty and The Beast).ย  Sisanya baca novel dan tidurย  (mandi dan sholat sih teteuuppp, gak bablas banget laaahh…. ๐Ÿ˜€

So, cukup sekian intermezzo-nya, mari kita kembali ke tema awal: Road to Pacar Bulan (masak udah bagian II, ceritanya belom dimulai-mulai juga … hehehe …)

Berbeda dengan pengumuman cuti bersamaย  sebelumnya yang mendadak, cuti bersama kali ini -Alhamdulillah- diberitahukan kepada publik beberapa hari sebelumnya, jadi ada spare waktu hunting tiket murah ke Padang. Lumayan lahhh… walo gak ada tiket promo, tapi masih bisa dapat harga tiket yang masih masuk akal. Berangkat Jakarta-Padang (1 Juni 2011), pulang Padang-Jakarta (5 Juni 2011) dengan total harga tiket dibawah (dikit) Rp.1.100.000,00 disaat gw cek website-nya rata-rata harga tiket Rp.700-800ribu sekali jalan. Thanks to my travel agent \m/

Berhubungย  jadwal flight-nya jam 19.45 WIB, gw berangkat dari kantor jam 16.00 (pulang sebelum waktunya) untuk menghindari macet. Some ofย  my co-workers suggestedย  gak perlu keluar kantor jam 16.00-an gitu, sebenernya jam 17.00-an (jam pulang normal) masih bisa keburu, toh gak ada bagasi juga, but I don’t wanna take a risk. Kalo ada apa-apa di jalan trus ketinggalan pesawat, rugi bandarrrr… udahlah rugi uang tiket angus, rugi waktu juga, dibela-belain ambil flight malam kan biar makin cepet ketemuannya hehehe… ๐Ÿ˜‰

So, gw keukeuh keluar kantor jam 16.00an, setelah fingerprint, langsung cegat bajaj menuju ke arah stasiun Gambir. Dari Stasiun Gambir (nunggu sekitar 15 menit sebelum busnya datang) naik DAMRI tujuan bandara. Entah kenapa gw tau-tau ngantuuukkk… banget, setelah “laporan” posisi terkini ke suami lewat sms, sempet ketiduran sampe gerbang bandara…untung gak bablas lewatin terminal 1B hehehe… Alhamdulillah, jam 6 sore dah sampe bandara, disempetin magrib-an dulu sebelum check-in.

Check-in sudah, beli rotiboy sudah, bayar airport tax sudah, pas jalan menuju ruang tunggu feeling gw mulai gak enak deh, pas ngeliat jalan menuju ruang tunggu penuh sama orang-orang yang duduk leyeh-leyeh, luntang-lantung ngemper sepanjang jalan. Nah, bener kan… ada pesawat delayed. Aje gileeeeee…. 3 (tiga) flight sekaligus delayed semua: ke Medan, ke Palembang, dan ke Padang. Ampe kesian gw ma petugasnya. Dikerubutin, diteriakin, ditunjuk-tunjuk sama penumpang lainnya. Harusnya dari jam 16.00-an tadi mereka dah pada hengkang semua menuju Medan dan Palembang, nah sampe jam 19.30-an malam baru penumpang Medan yang berangkat. Yang lebih parah, pas gw baru berangkat menuju Padang jam 21.00-an, penumpang Palembang masih ngetem di ruang tunggu!! Wuidiihhh… biar kita dikasi dispensasi makanan sama yang punya pesawat, urusan ngamuk mah jalan terus. Sampe-sampe si Henrique mengabadikan moment tersebut lewat digicam-nya ^^’

Henrique? Siapa tuch? ๐Ÿ™‚

Jadi gini, pas para penumpang 3 (tiga) jurusan tu lagi ngerubutin meja informasi – termasuk gw- Henrique nanya ke gw tentang penerbangan ke Padang.ย  Awalnya dia gak ada ngomong apa-apa, cuma nunjukkin tiketnya ke gw, trus pas gw liat tiketnya ternyata satu jurusan ma gw (kaya’ kuliah aja pake jurusan segala hehehe…). Trus gw bilang ke dia (in English of course) “tunggu ya, gw tanya dulu ke petugas disana soal penerbangan ke Padang”. Setelah was-wes-wos ma petugas, ternyata belum ada berita mengenai pesawat ke Padang+masih ribet ngurusin Medan&Palembang ni ^^’

Setelah kenalan dan nyebutin nama masing-masing, akhirnya kita duduk lesehan berhubung tempat duduk di ruang tunggu gak ada lagi yang kosong. Kita ngobrol-ngobrol ngalor-ngidul dengan modal bahasa Inggris gw yang pas-pasan. Jadi, Henrique pas waktu kenalan, dia spell namanya in Portuguese’s way yang susah banget pengucapannya. Beribet dah! akhirnya pas dia sebutin namanyaย  dalam versi bahasa Inggris baru ngeh kalo pengejaan namanya kayak nama penyanyi Enrique Iglesias.

Macam-macam yang kita obrolin. Mulai dari pertanyaannya mengenai kemiripan fisik kita dengan orang Malaysia, sejarah Brazil dan hubungannya dengan Portugis,ย  cerita tentang dia yang sering disangkain orang Arab, padahal ngakunya gak ada turunan Arab setetespun (awalnya gw kirain dia dari Yunani or Turki^^), bagaimana sikap orang-orang Brazil pada umumnya dengan negara-negara tetangga. Gw juga cerita tentang bahasa Indonesia, apa itu bahasa daerah (gw contohin bahasa Minang) termasuk alasan keberangkatan gw ke Padang, dan cerita tentang hubungan long-distance marriage yang sedang gw jalanin ini hehehe…

What is he looked like? Well, badannya gak terlalu tinggi kayak cowok-cowok bule yang lazim kita temui, at least sekitar 170 cm, kurus, pake kacamata, rambutnya berwarna gelap dipotong pendek (berhubung dia bukan cowok pirang, masih cocokย  disebut bule gak ya?^^’). Sekilas kayak college guy gitu lah… Eh ternyata cowok Brazil ini –Brazilian totally different with Latinos– selain bekerja di Bank, ternyata dia juga seorang peselancar dan tujuan sebenarnya adalah pengen surfing di Mentawai. Wooowwww…. \m/ Then he showed me this book: Surfing Indonesia. Isinya keren banget. Gw gak nyangka ada penerbit diluar Indonesia nge-publish buku tentang surfing spots di Indonesia. Lumayan tebel lah bukunya dan gambarnya bagus-bagus… Jadi tambah bangga… ๐Ÿ™‚ Dia juga nunjukkin peta Asia Tenggara di dalam buku itu and told me about his next destination: antara Phuket dan Bali.

Gak terasa waktu berlalu, dan para penumpang menuju Padang-pun dah dipanggil untuk segera menuju pintu gerbang keberangkatan (diselingi komentar “Huuuuuu….” dari penumpang Palembang^^), masing-masing dari kita (sempet kenalan juga ma pasangan bule Perancis yang mau jalan-jalan ke Bungus) nyebar dan menempati tempat duduk masing-masing ๐Ÿ™‚ hampir jam 11.30 malam, akhirnya pesawat landing di bandara Minangkabau. Then we say goodbye to each other (sempet tukeran email dulu) and I go outside as soon as I can, to find my husband there hehehe…

Akhirnya me and my husband pulangย  naik motor (untungnya gak ada bagasi), tengah malam buta menelusuri jalanan kota Padang menuju rumah hehehe…

Dah lumayan panjang juga nih cerita. To be continued deh… ๐Ÿ™‚

June 9th, 2011

-11.28 am-

Sebenernya dah dari tadi pagi mau nyicil ngetik posting-an blog yang baru, tapi baru sekarang bisa terealisir. Mood gw lumayan campur aduk kayak permen nano-nano dari tadi, padahal belum juga tengah hari ^^’ gimana kalau dah sore ya? Semoga lewat tengah hari sampai sore menjelang jam pulang kantor nanti bisa feeling fine deh *kaya’ judul lagunya L’arc en Ciel.

In the morning, seperti biasa gw naik kereta pakuan Bogor-Jakarta jam 6-an pagi. Sebenernya it’s just ordinary morning, cuman yang bikin gw terganggu semakin santernya isu bahwa kereta ekspress/pakuan akan ditiadakan terhitung mulai 2 Juli 2011. Semua armada akan diganti menjadi ekonomi AC. Well, actually argumentasi mereka adalah kereta pakuan tetap ada, cuma bedanya kereta tu berhenti di SETIAP stasiun. Sama aja bo’ong dodoooooollllll… !!! Namanya aja pakuan, tapi mode pengangkutannya kayak ekonomi. Pembodohan macam apa tu? Kalau pakuan itu artinya cuma berhenti distasiun-stasiun tertentu yang jumlahnya bisa dihitung sebelah tangan, otomatis kecepatannya berbeda dengan ekonomi dan waktu perjalanannya bisa lebih singkat, jadi waktu gak habis di jalan. Itulah alasan kenapa orang naik kereta pakuan.ย  Apalagi kebanyakan orang –mostly kalangan menengah ke bawah- mencari tempat tinggal di luar Jakarta dengan berbagai alasan: harga tanah/rumah masih relatif terjangkau walau kreditan, suasananya masih nyaman/sejuk -jadi masih belum perlu beli AC- dan gak hiruk-pikuk kaya’ di kota besar.

-08.35 pm-

Kalau soal nyaman, bisa-bisa aja sih tinggal di apartemen. Disana juga gak kalah nyaman (nyaman banget malah!), ditambah dengan pemandangan spektakuler di waktu malam, fasilitas kolam renang+jogging track dan lokasi strategis. Segera daftarkan diri anda sekarang, bebas biaya administrasi, tanpa DP, tanpa bunga dengan cicilan perbulan sebesar … Lho? Lho? kok jadi promosi? ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€ Yaaaah… intinya, kalo ngerasa dari kalangan menengah-atas dan mampu beli apartemen di pusat kota supaya bisa dekat kemana-mana jadi gak buang-buang waktu di jalan ya silahkan-silahkan aja… But, hey… kalau boleh tanya, berapa sih perbandingan masyarakat golongan menengah-bawah dengan menengah-atas? Bisa dilihat dari jumlah penumpang yang naik angkutan umum, misal kereta -terutama ekonomi- setiap harinya. Tolonglah para pembuat kebijakan, mencari nafkah yang halal sudah semakin sulit, janganlah tambah dipersulit lagi dengan membuat kebijakan-kebijakan yang gak tepat sasaran kaya’ gini… Really, gw gak ngerti alasan dibuatnya kebijakan baru ini. Gak menjamin juga dengan kebijakan macam ini maka arus pp Jakarta-Bogor, Jakarta-Bekasi, Bogor-Tanah Abang akan lebih lancar. Masih banyak kelemahan-kelemahan yang harus dibenahi. Apa mereka sanggup menyelesaikannya sebelum tanggal 2 Juli 2011? I don’t think so. Why?

  1. Dalam kurun waktu beberapa bulan kebelakang ini, gw gak melihat adanya upaya pembenahan infrastruktur perkeretaapian. Pengumuman (dan permohonan maaf) karena adanya kerusakan sinyal, kerusakan pantograph, atau gangguan aliran listrik, dll masih sering terjadi. It could be happened for two days in a rows. Belum lagi naik pakuan atau ekonomi AC, tapi kita masih kipas-kipas karena kegerahan. Kalau boleh gw ngutip ucapan salah satu penumpang “ini naik kereta bukannya makin memudahkan kok malah makin menyusahkan penumpang?”
  2. Jika memang kereta mau diganti ekonomi AC (baca: pakuan tapi berenti di setiap stasiun) semua dengan harga sekitar Rp8000-Rp9000, I don’t think everybody’s happy. Yang biasa naik ekonomi AC dengan harga Rp5500 bakalan misuh-misuh karena belanja rutinnya semakin membengkak untuk pos transportasi. Yang biasa naik pakuan pasti mencak-mencak karena harus naik kereta lebih awal dari biasanya dan harus spare waktu supaya gak telat ngantor. Some people feel uncomfortable kalau rutinitas yang sudah terbentuk selama bertahun-tahun terganggu. Mereka yang naik pakuan bersedia membayar lebih mahal -Rp11.000- semata-mata karena alasan: supaya cepet nyampe. For your info, kalau naik pakuan dari Bogor-Jakarta makan waktu -kalau lancar- kuranglebih selama 1 (satu) jam. Logikanya, kalau naik ekonomi AC berarti lebih lama lagi sampenya kan?
  3. Bagaimana dengan pengawasan karcis penumpang terutama di jam-jam padat saat berangkat dan pulang ngantor? sedangkan sistem yang berlaku sekarang aja pengawasannya masih lemah. Apalagi kalau memakai sistem baru. Potensi kerugiannya (loss income) akan lebih besar. Mau ngandalin tiket elektronik? kayak gak kenal habit masyarakat kita aja yang “gak bisa jaga barang”. Apalagi kalau penumpangnya kepepet takut ketinggalan kereta, dah jelas main nyerobot aja tuh walo ada palangnya juga. Mari kita lihat bersama-sama, berapa lama sistem tiket elektronik ini akan bertahan. Konsep sih bagus… tapiiiiii…. ^^’
  4. Yang lebih parah lagi, gw denger dengan sistem yang baru ini, jurusan Bogor-Jakarta Kota ikutan dihapus dan diganti jadi Bogor-Manggarai. Nanti dari Manggarai penumpangnya transit (berbondong-bondong) pindah kereta yang jalur Manggarai-Jakarta Kota. Aiiiissssshhhh… !!! Gila ini yang bikin perencanaan. Minta di-jumrah rame-rame kali yeeee… Ini sih beneran bikin orang stress pagi-pagi! Sebenernya para konseptor ni dah ngerasain naik kereta belon sih? Sistemnya disamain kayak Transjakarta pake acara pindah koridor segala. Dari jumlah penumpangnya aja dah beda. Ya treatment-nya dibedain lah. Sistem baru kok malah ngeribetin… Dah kebayang aja pagi-pagi -hari Senin- situasi di stasiun Manggarai crowded-nya kayak apaan coba (udah kayak terowongan Mina kali) Apalagi sosialisasi/masa trial-nya sucks. Padahal mayoritas penumpang dari Bogor tuh tujuannya ya yang searah ke Jakarta Kota (ke Tanah Abang juga banyak, tapi gak sebanyak yang ke Kota). Apa si konseptor ni mendengarkan pendapat/keinginan dari konsumen mayoritas???
  5. Menurut gw, cuma satu pihak yang diuntungkan dengan situasi transit-transit gak guna ini: copet ๐Ÿ˜ฆย  ๐Ÿ˜ฆย  ๐Ÿ˜ฆ

Malah melantur nih ceritanya, jadi makin panjang jalan menuju cerita Road to Pacar Bulan-nya. Yah, namanya juga uneg-uneg, gak lega kalo belom dikeluarin ^^’

It’s late… better get some rest now. Mudah-mudahan dalam waktu dekat akan gw lanjutin lagi postingannya.

Ciao ๐Ÿ™‚

“Akhirnyaaa… Selesai juga baca novel ni…”

Begitulah kira-kira perasaan gw setelah membuka halaman yang ke 611 (enam ratus sebelas). FFiuhhhh… what a long journey! and I kind ofย  proud of my self because I didn’t quit halfway (I did it while I’m reading Two Tower, cuma bisa bertahan di halaman 20-an). Benar-benar cerita yang “padat” dengan tokoh-tokoh yang saling terkait serta latar belakang yang merepresentasikan perkembangan zaman, mulai dari monarki, imperialis, Perang Dunia II (invasi Jepang) sampai perjuangan demokrasi-nya Aung San Suu Kyi.

Pada awalnya gw tertarik dengan resensi yang ada dibelakang buku terbitan Mizan ini.

Glass of Palace karangan Amitav Ghosh ini menceritakan kisah tentang Rajkumar, bocah yatim piatu yang baru berumur 11 tahun, tetapi harus bertahan hidup dengan bekerja di kapal. Suatu hari kapal yang dia naiki mendarat di Mandalay, Burma, menetap beberapa hari disana dan terjebak dalam situasi perang: saat invasi Inggris ke Burma. Ditengah-tengah kekacauan itu, Rajkumar bertemu padang dengan Dolly, pelayan Ratu Supayalat yang ikut diasingkan ke Ratnagiri mendampingi keluarga kerajaan. Bertahun-tahun kemudian Rajkumar bertekad untuk menemukan Dolly, sang pujaan hati. Seiring perjalanannya, banyak hal yang dialami oleh Rajkumar (dan Dolly pada masa pengasingannya), dan setelah duapuluh tahun masa pencarian, akankah Rajkumar bertemu dengan pujaan hatinya?

Nah, pas dilihat dari ketebalan bukunya, gw pikir masuk akal juga kalo cerita ini memakan waktu sampai 20 (dua puluh tahun) masa pencarian, walopun sempet mikir: “2o taon??? lama benerrrrrrr???” ^^’ Well, biarpun tebelnya 600-an halaman gitu, dijabanin juga sampe selese meski ada scene yang bikin gw kecewa dan tergoda buat tutup buku.

Jujur, awalnya agak susah untuk memahami jalan cerita novel ini. Meski situasi -secara geografis- mirip dengan Indonesia, tapi ada beberapa (banyak malah!) istilah asing yang tidak gw pahami artinya plus tidak ada terjemaahannya seperti: baya-gyaw, sayagyi, taida mingyi, mebya, hletin atwinwun, sepahi, wungyi, wundauk, myowun dll. Istilah-istilah asing tersebut cuma dikasih huruf italic untuk sekedar membedakan dengan kata-kata lainnya. Atau mungkin bisa jadi tidak ada padanan katanya dalam bahasa Indonesia? Tambahan, literatur gw tentang kebudayaan Burma sangat-sangat-sangat terbatas, berbeda dengan informasi tentang kebudayaan Jepang dan Korea yang cukup populer disini.

Ternyata, perjalanan Rajkumar mencari Dolly berakhir pada halaman 191 (seratus sembilan puluh satu), saat Dolly akhirnya mengejar Rajkumar ke dermaga, mencegahnya pergi. Lho? Lho? Lho? Jadi sisa 420 (empat ratus dua puluh) halaman berikutnya cerita tentang apa dong? ^^’ Yaaahhh… begitulah, saudara-saudaraaaaa…ย  ceritanya berlanjut sampai anak-anak mereka tumbuh besar, menikah dan punya anak (diceritakan juga bahwa Rajkumar-pun memiliki anak di luar nikah). Tiap tokoh saling terkait, dan kadang gw berpikir, memang yang namanya jodoh tu gak kemana ya… ๐Ÿ™‚ย  ๐Ÿ™‚ย  ๐Ÿ™‚

Perubahan latar belakang dan perkembangan zaman benar-benar mempunyai peranan penting disini. Pada masa kecilnya Rajkumar, tergambar situasi monarki dan imperalisme. Kemudian berlanjut dengan mulai dikenalnya bisnis gelondongan kayu jati (penyebab utama invasi Inggris), merambah hutan dengan bantuan gajah dan pawangnya. Masa berlanjut dengan mulai dikenalnya industri karet seiring munculnya kendaraan roda empat. Kemudian meletusnya Perang Dunia II yang menyebabkan Rajkumar kehilangan segalanya: bisnisnya, kematian anaknya, dan keluarga yang tercerai-berai. Di usia yang tidak muda lagi, memaksakan diri menempuh perjalanan darat dari Burma ke India untuk menghindari serangan Jepang. Tough moment.

Ceritapun masih berlanjut dengan perpisahan Rajkumar dan Dolly. Rajkumar memutuskan untuk tetap tinggal di India untuk mengasuh cucu semata wayangnya, dan Dolly kembali ke Burma untuk mencari putra keduanya yang hilang semasa perang (ujung-ujungnya Dolly menjadi biksuni) dan sang cucu-pun tumbuh dewasa. Jaya, sang cucu,ย  memulai perjalanan ke Burma untuk napak tilas sejarah perjalanan keluarganya dan mencari pamannya yang hilang ๐Ÿ™‚ย  ๐Ÿ™‚ย  ๐Ÿ™‚

See? panjang kan ceritanya? And it’s all in one book! ^^’

The next book, sama-sama ber”aroma” India, tapi Life of Pi karangan Yann Martel bener-bener beda rasa! This book is amazing, dan pada saat gw browsing, ternyata buku ini akan dibuat film, disutradai oleh Ang Lee dan dibintangi oleh Tobey Maguire! Crazyyyyyyy…. \m/ meski sama-sama memiliki kemiripan tema (sama-sama terdampar) dengan Cast Away-nya Tom Hanks (CA) atau Robinson Crusoe-nya Pierce Brosnan (RC), tapi menurut gw Life of Pi lebih punya greget. Why? Karena dibandingkan dengan CA & RC yang terdampar di pulau, Pi terombang-ambing di atas sekoci di tengah-tengah lautan Pasifik selama 227 (dua ratus dua puluh tujuh) hari. Jika Chuck Noland ditemani oleh Wilson The Volleyball, atau RC yang akhirnya ditemani oleh Friday, maka Piscine Molitor Patel -pernah trauma dipanggil pissing oleh teman-temannya- ditemani oleh Richard Parker, seekor harimau bengal berusia 3 tahun seberat 225 kg. How’s that? ๐Ÿ˜‰

Tanpa bermaksud membanding-bandingkan diantara keduanya, I think The Glass Palace cenderung flat, penceritaannya datar, runut dan bahkan gak ada unsur komedi-nya sama sekali. Really, gw gak inget ada adegan dalam novel itu yang bikin ketawa terpingkal-pingkal. Justru gw dibikin terkagum-kagum dengan sikap Ratu Supayalat dimasa kejatuhan monarki dan saat dia diasingkan ke Ratnagiri, bukan kisah Rajkumar -sang tokoh utama- yang bikin gw terkesan ^^’

Perasaan gw campur aduk pas baca Life of Pi. Tertawa, terharu, a bit scared (siapa yang gak stress coba, ngeliat secara langsung bagaimana rantai makanan bekerja: hyena memangsa zebra -si zebra mati perlahan-lahan karena si hyena eat ’em piece by piece -, lalu hyena menghabisi si orang-utan, dan akhirnya hyena-pun dimangsa Richard Parker), trus sedih ada juga, dan akhirnya lega karena ceritanya happy-ending ^^’

Salah satu bagian favorit gw adalah dalam novel ni juga digambarkan suasana kebun binatang dan bagaimana para binatang menyesuaikan diri dengan lingkungan yang terbatas (zoo is my favorite place either ^^). Diceritakan bagaimana Pi mengungkapkan keheranannya atas keputusan sang Ayah yang banting stir mengelola hotel beralih menjadi mengelola kebun binatang. Berikut kutipannya:

Mungkin kau pikir wajar saja beralih dari mengelola hotel ke mengelola kebun binatang. Nanti dulu. Ditinjau dari berbagai sudut, mengelola kebun binatang bisa dikatakan mimpi buruk paling parah bagi pengelola hotel. Bayangkan: tamu-tamunya tidak pernah keluar kamar; mereka bukan hanya minta disediakan tempat tinggal, tapi juga pelayanan lengkap; tidak habis-habisnya mendapatkan pengunjung; beberapa ada yang berisik dan tidak tahu aturan. Supaya kamar mereka bisa dibersihkan, mesti ditunggu supaya mereka keluar dulu ke balkon -bisa dikatakan begitu. Lalu supaya balkon bisa dibersihkan, lagi-lagi mesti menunggu mereka bosan dengan pemandangan di luar dan kembali ke kamar; dan urusan bersih-bersih ini sangat merepotkan karena tamu-tamu ini jorok seperti pemabuk. Masing-masing dari mereka sangat rewel soal makanan dan tidak pernah sekalipun memberi tip. ๐Ÿ™‚ย  ๐Ÿ™‚

Bagian favorit lainnya adalah adegan Pi untuk pertamakalinya menghadapi situasi yang disebut “dialog antar agama” dan diakhiri dengan makan es krim bersama Ayah dan Ibunya ๐Ÿ™‚ย  ๐Ÿ™‚ย  ๐Ÿ™‚

Begitulah kira-kira sekilas info mengenai The Glass Palace dan Life of Pi. Kalau tertarik, silahkan cari bukunya di toko buku terdekat hehehe…

Sampai bertemu lagi di postingan berikutnya ๐Ÿ™‚