Sampai hari ini, Selasa (12 April 2011), Ibu masih stay di Padang. Sejak berangkat ke Padang tanggal 11 Maret kemaren, berarti dah genap satu bulan Ibu gak ada di rumah Bogor. It means only me and my dad at home. Actually, there are only four of us: me, mom, dad, and my brother. Dibanding keluarga suami (enam bersaudara), nge-jomplang banget ya… hehehe… Terlebih adek gw masih kuliah dan harus nge-kost di Jakarta, tinggallah kami bertiga dirumah. My dad already retired couple years ago and mom will took hers this year.

Selagi Ibu gak ada dirumah, otomatis “porsi” kerjaan rumah jadi double. Yep, gw gak ada pake pembantu di rumah (atau istilah kerennya: “khadimat”). Terakhir kali ada pembantu di rumah pas masih awal-awal SMA, berhubung mom & dad pada kerja semua, jadi memang butuh orang buat bantu beres-beres rumah. Dan seinget gw… gak ada satupun yang kerjaannya beres, soalnya masih tetep gw yang kena marah gara-gara rumah masih berantakan. Nah lho? Logikanya kan, dah ada pembantu kok masih gw yang kena “getah”nya ya?? Ujung-ujungnya mereka pada resign sih ^_^. Kasusnya macam-macam (dah lupa nama-nama mereka). Ada yang bawa cowoknya masuk rumah dan si cowok tu dengan lancangnya buka kulkas di ruang makan dan minum di rumah. Adek gw ngadu ke ibu, dan pergilah si khadimat untuk selamanya… Kasus lainnya, adek gw kesiram air panas buat mandi.Lewat. Ada juga yang baik sih, tp karena dah berusia, akhirnya pulang kampung.

Nah yang paling parah tu waktu gw SMA (the last one). Sumpah gak beres banget kerjaannya.. Pas mo ngejemur cucian, eh cuciannya masih ada busa sabun (gw inget banget karena Ayah ngomel-ngomel soal ini). Abis masak, perkakas masak gak langsung dicuci (cobek abis ngulek cabe), dibiarin kering begitu aja sampe sore. Nyapu gak bersih, kaca jendela-pun masih gw yang ngelap tiap weekend. Gimana gak muntab coba? Akhirnya dia pergi juga dan setelah itu gak pake khadimat-khadimatan. Masing-masing orang pegang kunci rumah sendiri & berhubung gak ada khadimat, setiap pulang sekolah gak ada acara kelayapan. Langsung pulang beberes rumah. Nyapu, ngepel, dsb kecuali masak. Gw ma adek gw memang dilarang nyentuh-nyentuh kompor kecuali kalau ada Ayah & Ibu. Alhasil tiap hari Minggu Ibu masak partai besar yang stoknya cukup buatΒ  tiga hari dan sisanya beli makanan Padang di restoran deket rumah hehehe..

Waktunya untuk kelayapan adalah 2x seminggu (kalau gak salah jadwalnya Selasa-Jumat) pas les Bahasa Inggris di LIA Kalibata. Dari SD-SMA gw masih tinggal di Depok, jadi abis pulang sekolah -berdua ma sohib gw- langsung pergi ke stasiun Depok Baru, naik kereta sampai st. Kalibata. Dari sana naik ojek ke LIA Pengadegan (ini sih namanya bukan kelayapan yak? hehehe…). Rutin selama tiga tahun menjalani hari-hari seperti itu. Gw berenti les LIA pas dah lulus SMA dan mau kuliah ke Padang. Padahal di Padang ada LIA juga sih, tapi ga’ sreg aja mo ngelanjutin lagi.

Ok, ceritanya dah makin ngelantur kemana-mana… Mari kita fokus ke tema awal πŸ™‚

Begitulah, dari SMA gw dah dibiasain sama pekerjaan rumah (house work, not home work). Sebenarnya dari SMP sih, tp memang intensitasnya beda sama waktu SMA. Kalau waktu SMP ingetnya diajarin ma Ayah cara nyetrika kemeja & rok sekolah supaya licin πŸ™‚ Berhubung rumah gw free parents, akhirnya rumah gw jadi base-camp, tempat kumpul temen-temen gw dengan syarat sebelum jam4 sore semua dah harus pada hengkang karena jam6an Ibu dah sampe rumah & rumah harus dah rapi πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€Β  Masih inget setelah jam4 itu gw & adek gw (kita cuma beda 3 tahun) terbirit-birit beresin rumah, saling bagi tugas. Gw nyapu n ngepel, adek gw cuci piring dan “menyelamatkan” komik-komik yang berserakan di ruang tamu supaya gak terdeteksi “radar” Ibu. Yep, rumah gw jadi base-camp para manga lovers, suatu komunitas yang pada waktu itu masih dianggap aneh πŸ™‚ Kalau lagi rame ada 7-8 orang yang ngumpul di ruang tamu dengan berbagai pose yang pe-we buat baca. Ada juga yang main catur (that’s my brother). Komikpun bisa belasan jumlahnya di atas meja. Tinggal pilih. Itu komik bukan punya gw aja, tapi kepunyaan rame-rame dan kita saling tukeran… (oh, i miss that moment! especially saat harga komik masih 3ribuan)

Balik ke urusan beberes rumah…

Begitulah, karena dah familiar sama urusan beberes rumah, meski Ibu gak ada dirumah, diusahain supaya rumah gak terbengkalai meski gw ngantor seperti biasa. Memang jadwal jadi semakin “padat”, karena biasanya kebagian jatah beberes tiap Sabtu-Minggu aja. Nah, selama sebulan ini mulai membiasakan diri dengan kegiatan-kegiatan baru yang mau-gak mau harus dikerjakan. Kadang gw mikir, kayak ginilah aktifitas para ibu yang bekerja. Musti all out. Apalagi yang dah punya anak… pasti lebih hectic deh >__<‘ Kalau kondisinya seperti itu, support dari pasangan mutlak dibutuhkan πŸ˜‰

Hmmm… gimana kalau gw deskripsikan kegiatan gw sehari-hari dalam kurun waktu satu bulan ini. Mulai dari pagi sampai besok paginya lagi.

  • 04.30 – 06.00 : Bangun pagi, minum air putih, bikin & minum susu (bagian ini penting gak sih diceritain? hehehe…), masak nasi, masak air buat mandi, panasin sayur & lauk buat bekal, sikat gigi&cuci muka. Setelah air dah masak, mandi, sholat subuh, siapin kotak bekal, dandan (cuma bedakan n kasi lip gloss aja sih) trus berangkat.
  • 06.04 -07.10 : naik kereta ke kantor (Jakarta)
  • 07.30 – 17.00 : di kantor (gak perlulah dijabarkan detail kali aktifitas disini)
  • 17.26 – 19.00 : otw home (naik kereta lagi ke rumah (Bogor). Biasanya masih bisa keburu sholat Magrib di rumah.
  • 19.00 – 22.00 : Nah, jam segini yang hectic ni… Sampe rumah gw kasi makan kucing dulu (in case kalo belom dikasi makan ma ayah), trus nyapu halaman (tadinya tiap hari, cuma sekarang jadi 2hari sekali) dan siram tanaman (kalau hujan gak perlu nyiram lagi). Abis tu, pergi ke rumah Jamil belanja (dia dagang sayur-mayur dll di rumahnya, dan kalau malam-malam kesana barangnya brand new semua). Belanja yang simpel-simpel aja karena memang pengen masak yang simpel kayak tumis sayur, bikin telor/ayam balado, tempe kecap… yah, yang sebangsa itu lah. Belum naik level bikin rendang atau gulai kepala ikan. Tapi, walaupun kayaknya simpel, tetep aja masaknya lumayan makan waktu, padahal dah disambi… Misalnya tungku kompor yang satu dipake buat goreng kentang, tungku yang satu lagi buat ngerebus ayam dan gw sendiri motong-motong sayur. Walo dah multitasking kaya gitu tetep aja masaknya lama >__< Pokoknya masakan beres (termasuk bersih-bersih dapur) sekitar jam 1/2 10 lewat. At least gw bikin target maksimal jam 10 urusan dapur kelar. Abis itu, masak air panas, mandi, sholat isya, siap2in baju yang mau dipakai buat ngantor besok, nelpon (ditelponin suami sebelum tidur πŸ™‚ ) trus tidur. Aktifitas besoknya berulang lagi seperti di awal.

ps. di postingan berikutnya di add images foto-foto masakan gw deh πŸ™‚

Nah, kalau yang diatas kan jadwal sehari-hari (Senin-Jumat), gimana kalau weekend? jawabnya FULL OF HOUSE WORK πŸ™‚ Kegiatan tidur siang yang dulu rutin dikerjain sekarang nyaris gak bisa. Jadwal kerjaan pas weekend gak tetap jam-nya kaya kegiatan hari Senin-Jumat. Suka-suka gw mo ngerjain apa dulu. Tapi biasanya sih yang didahulukan pagi-pagi tu pergi ke Jamil lagi ambil pesenan belanjaan semalam (kalau pesan ayam&telor baru datang paginya), trus nyapu halaman, nyiram tanaman, bakar sampah daun-daun pohon atau sampah kertas/plastik di tanah kosong depan rumah.

Yang di depan dah beres, baru kelarin urusan dapur. Kayak hari Sabtu (9 April) kemaren, gw masak ayam + kentang goreng balado, tempe goreng kecap sama tumis kangkung. Mulai persiapan jam 9 pagi, baru selese jam 1/2 2 siang… Yaaahh..memang sih, yang bikin lama nyiangin kangkungnya. Soalnya disambi nonton Despicable Me. I REALLY LIKES THAT MOVIE!! Bagi yang belum pernah nonton film itu, mudah-mudahan bisa meluangkan waktu buat nonton dvd-nya. It’s FUN πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€ Film animasi lainnya yang menurut gw gak kalah keren: How To Train Your Dragon Kadang gw heran, kenapa akhir-akhir ini justru film animasi Hollywood yang lebih keren dibanding film non-animasi? Mo genre action kek, komedi romantis… banyak yang gak jelas (menurut gw lho). Terakhir kali nonton dvdΒ  Grown Ups sama suami. Itu baru filmnya asli lucu banget. Sisanya? Green Hornet: aneh. Bounty Hunter: so-so bangeettt, Killers-nya Ashton Kutcher: gak jelas mo action atau komedi romantis. Serba nanggung 😦

Kayaknya postingan kali ini banyak ngelanturnya ya? ^^’

Setelah selese makan siang, asli gw ngantuk banget. Apakah ini efek abis makan kangkung, entahlah… Yang jelas niatan buat beberes rumah setelah makan siang gak jadi direalisasikan. malah tidur siang (dengan laptop yang online disamping, tapi dianggurin hehehe…). Malamnya juga gak ada ngapa-ngapain, online aja baca mangascan gratis. Lumayan kan? Abis komik mahal sekaraaaang.. >__<‘

Berhubung hari Sabtu dah leyeh-leyeh, hari Minggu kerjaan langsung dikebut. Nyapu, ngepel, bersihin kamar mandi (asli bikin badan gw remuk rasanya, padahal kamar mandi juga gak luas-luas banget, cuma nyikat lantai, dinding dan bak mandi bener-bener nguras tenaga). Selese bersihin kamar mandi, mandi trus lanjut nyetrika sampe jam 9 malam sambil nonton The Man From Nowhere. Won Bin keren banget disitu!!b^o^d. Abis nonton Won Bin lanjut nonton Green Hornet, bener-bener BEDA LEVEL! >_<

Abis nyetrika, siap-siapin pakaian buat berangkat ngantor besok (telpon-telponan bentar) trus TI-DUR.

Monday, here I comes!

Advertisements