Yep, gw akuin klo udah 2 bulan lebih g ada posting blog ini.. memang jadi sedikit terlantar. Tapi jujur, bukannya kehabisan ide or apa, memang alasannya waktu untuk duduk manis leyeh-leyeh buat posting itu nyaris gak ada hehehe… Soalnya gw kalo posting pasti butuh waktu berjam-jam buat ngetik. Malah pernah ngetik dulu di word baru di copy-paste ke dashboard karena sambil nyambi kerjaan yang lain. Nah, sekarang mumpung senggang pas lagi jam istirahat (yang lain pada Jumat-an), kerjaan agak senggang abis balik rapat dan perut masih kenyang, I start to write something here… 🙂

Alhamdulillah, tanggal 12 Maret 2011 kemaren, dari pihak keluarga suami mengadakan acara men-doa/syukuran pernikahan kami yang diselenggarakan di Padang. Untunglah proses permohonan cuti bisa d-acc sama atasan walaupun ada preseden di bagian gw kalau jarak antara cuti yang satu dengan cuti berikutnya ada waktu tenggang minimal 3 bulan. Terakhir kali gw izin cuti kan bulan Januari (terhitung tanggal 13-26 januari), nah klo gw ngajuin cuti buat acara di Padang tanggal 9-11 Maret berarti selisihnya kurang dari 3 bulan kan? Sama seperti halnya permohonan cuti gw di bulan Januari yang full birokrasi, permohonan cuti Maret ni juga gak jauh beda. Ada aja lah yang dipermasalahin. Again, soal preseden 3 bulan itu.

Tapi gw keukeuh dengan permohonan cuti bulan Maret itu dengan alasan: (1) Jarak Januari-Maret belum terlalu jauh, jadi kalo mo ngadain cara syukuran pernikahan waktunya masih relevan. Kalau mo pakai preseden 3 bulan itu, otomatis baru bisa ngadain acara pada bulan April-Mei. Rasanya gak sreg ajaa.. Tujuan ngadain syukuran itu kan memperkenalkan new family ke orang-orang/sodara-sodara di kampung/di daerah yang karena satu dan lain hal tidak bisa menghadiri akad&resepsi di Jakarta. Kalau diundur-undur kan gak enak, jangan sampai menimbulkan persepsi tidak menyenangkan dari mereka (misal: mereka merasa dikesampingkan,dianggap gak penting. Hati orang kan siapa yang tau… Gw sih maunya hal yang baik seperti pernikahan bisa di-share ke yang lain juga). Alasan (2): Kesiapan dari pihak keluarga suami untuk menyelenggarakan acara syukuran. Kebetulan tanggal 12 itu keluarga besar suami bisa berkumpul bersama dan berpartisipasi menyelenggarakan acara, jadi tanggal segitu moment-nya dianggap PAS banget. Alasan (3): I am not pregnant yet. Mungkin ini jadi alasan utama (walo ada alasan lainnya juga sih hehehe…) kenapa gw keukeuh banget supaya acara tanggal 12 Maret itu bisa terlaksana. Gw khawatir, kalo diundur-undur acaranya trus ternyata gw dah “isi”, otomatis gak boleh pergi-pergi yang jauh (apalagi naik pesawat kan?), harus nunggu selesai melahirkan… Jadinya bukan acara syukuran pernikahan lagi dong namanya… Alasan (4): 9 Maret adalah tanggal ulang tahun suami gw hehehe… (psssttt! Jangan bilang-bilang ya? Ini nih “alasan lain”nya) dan gw pengen ngerayain ulangtahun, untuk pertama kali, ultah-nya sebagai suami  v^^v Kami berdua menjalani long-distance marriage… Makanya, setiap moment bersama pasangan menjadi sangat BERHARGA. Apalagi moment ulang tahun. Its a MUST being together at certain moment like that… Bagi pasangan yang menjalani long-distance marriage kaya’ gini (bahkan dengan jarak yg lebih jauh drpd Jakarta-Padang/Payakumbuh) pasti ngerti banget gimana perasaan gw kan? 🙂

So, balik lagi ke persoalan preseden 3 bulan itu, gw konfirm dengan bagian-bagian lainnya, dan ternyata dibagian itu GAK ADA preseden semacam itu. “Pokoknya selagi jatah cuti masih ada dan pekerjaan lg senggang, boleh-boleh aja kok cuti. Gak musti tunggu 3 bulan lagi” gitu kata temen yang kerja di bagian lain (masih 1 biro). Trus, nanya sama yang juga baru nikah, dia juga permohonan cutinya berdekatan waktunya (kurang dari 3 bulan) karena selain resepsi di Jakarta, juga ngadain di Makassar.  “Itu kebijakan dari atasan boleh apa engga’nya” katanya…

See? Kasus yang gw hadapin sama kan? Gw minta cuti karena acara keluarga (syukuran). Dan gw malah dapat wejangan “Saya mengerti, memang berat menjalani pernikahan tapi berpisah (tidak di satu atap), tapi kamu ya harus pintar mengatur jadwal lah…Misalnya ketemunya Sabtu-Minggu, jadi tidak mengganggu jam kerja.. Kasihan, nanti gara-gara sering cuti kamu ntar ada record gak baik dimata atasan. Saya dulu juga pernah pisah seperti itu bla-bla-bla…” Walaaaahhhh… sumpe gak nyambung! Gw kan minta cuti karena memang ada acara keluarga, bukan buat kangen-kangenan aja >__<‘ (I miss him, indeed. Tapi kalau memang buat kangen2an doang ya gak perlu minta cuti segala, gw juga tau diri, cuy!). Pokoknya seperti yang temen gw bilang: Tergantung Kebijakan Atasan Boleh-Tidaknya Cuti.

Alhamdulillah akhirnya cuti gw di-acc (2 hari sebelum hari-H), langsung gw kabarin suami dan keluarga di Padang+pesen tiket. Bener deh! kalo gak di-acc ni cuti , dah niatan mo mabur aj.. Walaupun gak mabur tanggal 9, tp gw bakal ngantor 1/2 hari pas tanggal 10, ambil penerbangan sore. Gw masih gak punya nyali buat bolos tiga hari soalnya ^__^’ (syukurlah hal ini gak terjadi). Awalnya malah gw diusulin supaya gak usah cuti, pas tanggal 10 aj abis sholat Jumat baru berangkat ke bandara. Dalam hati: “Whaaatt??? gw dateng kesana trus terima beres aja, gitu? Sampe Padang hari Jumat sore, malam istirahat terus Sabtu langsung didandani dan tinggal nunggu tamu datang? Mana bisaaaa… Emang gw RATU dari kerajaan mana? Gak sopan banget kan? Malah PRESEDEN gw sebagai menantu yang jadi BURUK ^^’ Etikanya kan gw dah datang beberapa hari sebelumnya, bantu-bantu persiapan disana walaupun gak banyak yang bisa dikerjain”.  Ujung-ujungnya malah nego supaya setelah absen pagi (hari Jumat) baru berangkat ke Bandara… ckckck…

Yah, usahlah dikenang lagi. Pokoknya urusan cuti dah beres, kado ultah dah dibeli, tiket dah dipegang, pakaian dah di-packing. Tanggal 9 Maret 2011 gw berangkat ke Padang naik pesawat yang jam 10-an pagi. Gw heran, padahal bukan weekend, tapi harga tiket lumayan mahal deh, hampir 500 ribuan 😦 Gw berangkat dari rumah jam 1/2 7an, naik kereta Pakuan Bogor sampe Gambir, trus naik DAMRI Gambir ke Bandara Soetta (ribet bawa barang, 2 kali naik turun angkot ke terminal Baranangsiang, berhubung rumah gw deket stasiun kereta, alternatif ke bandara via Gambir terlihat lebih praktis).

Sampe bandara, beli Rotiboy buat cemilan, naik pesawat (Alhamdulillah flight lancar-lancar jaya, soalnya pernah ngalamin kondisi turbulance/cuaca buruk yang bikin gw nyaris muntah di pesawat). Sampe Padang jam 12-an, langsung naik minibus Sinamar tujuan Payakumbuh (suami bertugas disana dan kebetulan kampung nyokap juga di daerah Payakumbuh). Tiba di Payakumbuh sekitar jam 5 sore dan suami baru pulang kantor menjelang magrib. Fiuuuhhhh… what a journey, but its worth to see him in his uniform standing right in front of me.

Finally we met… 🙂

Happy Birthday suamiku.. semoga panjang umur, sehat-sehat selalu, dan sukses dalam pekerjaannya yaa.. Semoga Allah SWT selalu melindungi dan memberi rahmat di setiap langkahmu menapaki kehidupan…

To me, you’re a good husband  and i hope you’ll always be hehehe.. Wish that you can be a good father someday either (soon we hope 🙂 ) Amin, amin, amin ya Rabbal alamiin.

#bersambung#

 

 

 

 

Advertisements