Lanjutan posting sebelumnya…

Sebelumnya dah diceritain tentang akad nikah yang diselenggarakan jam 07.00 WIB kan? Yep!! jam 07.00 pagi di Masjid Benteng At-Taqwa (mesjid komplek Direktorat Zeni TNI-AD). Untuk memenuhi komitmen dengan pak penghulu supaya acara berlangsung tepat waktu, kami menginap di mess tentara (punya Kementerian Pertahanan, tapi lupa nama mess-nya apa) yang lokasinya dekat dengan Gedung Graha Zeni. Keluarga pihak marapulai (sebutan untuk pengantin pria adat Sumatera Barat) and himself juga menginap di tempat yang sama, tapi dia masuk mess setelah magrib, ‘n gw baru check in jam 11 malam (naik mobil yang full koper + bantal dari Bogor hehehe..), otomatis gak bisa ketemuan walo berada di tempat yang sama. Terakhir kali ketemuan pas screening di KUA Matraman aja (klo gak salah sih hari Kamis, 13 Januari 2011) sekalian ambil baju buat acara akad.

Mungkin gw baru tidur jam 02.00-an (gak bisa tdur walo mata dah dipaksa merem, akhirnya malah ngobrol ma tante yang ikut nginep di mess) dan jam 04.00 dah dibangunin lagi ma Ibu, mandi, siap-siap menuju gedung, trus jam 5.00 dah mulai di dandanin. Badan rasanya meriang karena dah terlambat tidur, pagi-pagi buta dah harus mandi pula. 2 minggu sebelum hari H, gw batuk-batuk hebat… batuk kering!! Ugh, rasanya menderita banget deh, tenggorokan gatal sangat. Some people says gw mungkin stress menjelang hari-H, mungkin kecapean karena selain kerjaan yang hectic, dirumah juga lagi chaos (ada tukang yang kerja di rumah kurang lebih 2 bulan, bayangin sendiri aja lah gimana suasananya kalo lagi ada tukang) >__<‘

Udah minum OBH, tapi gak reda-reda juga batuknya, yang dapet ngantuk-efek samping minum obat-nya doang… Akhirnya adek gw kasi resep obat & dia antar langsung ke kantor gw hehehe… Alhamdulillah, batuknya mulai mendingan. Trus gw juga dikasi obat (atau permen?) hisap SP TROCHES sama om untuk pelega tenggorokan. Pas akad gw ngemut SP TROCHES (disimpen di clutch) supaya batuknya gak mengganggu khusyuk-nya acara hehehe…

And you know what, marapulai juga ikutan sakit (demam, dll) menjelang hari-H… ada-ada aja yaa… hehehe… ^__^ Tapi, meski kondisinya lagi gak fit, ijab-kabul berjalan lancar, hanya diucapkan 1x saja dan langsung disahkan oleh para saksi… I’m speechless. Apa yang gw rasain saat itu gak cukup diungkapkan dengan kata-kata… Bahkan tante yang duduk disebelah gw (waktu akad nikah, gw duduk terpisah. Setelah ijab-kabul selesai, baru duduk bersama-sama berdampingan) juga feel amazed.

I really-really proud of him 🙂

Selesai akad nikah dan pemberian gelar Rajo Sulaiman kepada marapulai, langsung didandanin pakai baju adat Sumatera Barat… Karena waktu akad gw dah pake suntiang rendah, pas didandanin tinggal nambah suntiang & ganti kebaya aja lagi. Masih ada waktu buat sarapan lontong sayur (disuapin ma tante hehehe… ), foto-foto & ngobrol-ngobrol santai ma teman-teman yang dah datang. Rasanya menyenangkan di saat hari bahagia kita, teman-teman juga ikut hadir merayakannya. Padahal mereka jauh-jauh datang dari Medan. Teman-teman deket yang dah gw kenal dari SMP-SMA-Kuliah juga ikut berpartisipasi menjadi penerima tamu (walo mereka sempet kesel juga karena yang dandanin katanya jutek!) wedeewwww…  >__<‘

Resepsi dimulai jam 11.00 dan hujan turun dengan derasnya… WAAAAA…. 😦 Udah deh, mulai ngucap-ngucap dalam hati, please God, ujan-nya jangan lama-lama… Sebelum resepsi, ada acara foto-foto berdua dulu. Diatur-atur gayanya ampe pegel sendiri hehehe… Mudah-mudahan hasilnya bagus deh, soalnya foto-foto adalah kelemahan gw, hasilnya suka aneh ^^’

Alhamdulillah, resepsi berjalan lancar… hujan mulai reda dan tamupun perlahan-lahan berdatangan. Pada waktu mulai memasuki ruangan menuju pelaminan, kita disambut dengan tari pasembahan. Trus ada tari piring juga… KEREN BANGET!! Atraksi tari piring yang digabung dengan gerakan2silat, walo ada piring yang pecah, tapi overall KEREN! Two Thumbs Up! b^_^d

Rasanya aneh… selama ini gw yang jadi tamu dan mengucapkan selamat kepada mempelai, tapi disaat berada dalam situasi sebaliknya… saat para tamu datang menyalami & mengucapkan selamat berbahagia kepada kami…Ya, Rabb, I hope this only happened once in our lifetime. Amin3x

Acara dilanjutkan dengan kata sambutan dari perwakilan kedua keluarga, pembacaan doa, foto bersama dan hiburan, full lagu minang! dan gak terasa udah jam 13.30an lewat, padahal waktu sewa gedung cuma sampe jam 13.00 dan tamu masih ada yang datang… Kita juga gak sadar kalo gak diingetin sama fotografernya “ini udah jam 1/2 2, mbak…” 😀  😀  😀

Jam 1/2 2-an itu baru deh kita turun panggung ^_^, ikutan joget bentar (masih lagu minang) di depan panggung hiburan. my husband can’t dance, so i danced with my brother in law hehehe…

Panggung pelaminan dah mulai dibongkar buat acara berikutnya, acara selesai dan gw siap-siap berangkat ke Bogor buat acara penyambutan keluarga suami yang mo datang ke rumah. Setelah resepsi, suami dibawa dulu ke rumah keluarga pihak laki-laki di daerah Duren Sawit, baru setelah magrib diantar ke rumah pihak perempuan di Bogor (adatnya begitu).

Sekitar jam 20.00-an, suami dan keluarga besar sampai di Bogor, (ada acara makan bersama dan acara “serah terima” dari keluarga suami kepada keluarga “istri”). Setelah suami menginjakkan kakinya dirumah Bogor, maka rangkaian acara pada hari Sabtu, 15 Januari 2011 dinyatakan selesai 🙂

Dan perjalanan kami berdua-pun dimulai…

 

 

Advertisements