waduh, sumpah…parah bgt deh ni… dah berapa lama gak ngisi blog ya? ^^’

sebenernya niat untuk posting blog selalu ada, materi n foto2yang mau di posting juga dah disiapin, tapi entah kenapa kok malah ga’mulai-mulai nulisnya… Foto banyak yang disimpen d laptop dengan niatan “dirumah aj pas lagi libur baru nge-blog pas lagi nyantai…”. Nah, ujung-ujungnya skg malah posting blog pke komputer kantor jg. Di rumah onlen terus sih, tapi malah sibuk fesbukan, ym-an, kirim2email, kadang2twitter-an hehehe… Blognya malah jadi terlupakan. Kalo dah onlen dirumah, ujung2nya malah ketiduran dt4tidur, ditemenin laptop yg masih menyala.. Gw gak bisa add image APAPUN karena ni PC baru “terlahir kembali”. Bahkan file2 kerjaanpun nyaris tidak ada. jadi blog kali ni gak pake gambar dlu deh… 🙂

Gini… gw ceritain dlu asal muasalnya kenapa gw sebut ni PC “terlahir kembali”.

Pada suatu ketika, tepat pada hari Selasa pagi, 16 Februari 2010 (yes! i write’em on my daily report), seperti biasa gw selalu ngidupin PC terlebih dahulu pas sampe kantor (jam kerja 07.30, tp klo KRL gak ngadat, gw selalu sampe kantor jam7an. Hal yang bkin gw telat cuma gara2 kereta bermasalah and i hate it most karena klo telat, potongannya bkin miris!) sebelum mnjalani rutinitas pagi: cuci tangan & cari sarapan di basement kantor.  Gw heran ni pc kok loadingnya lama bener… trus ada bunyi-bunyi aneh dari dalam PC-nya. Heran kan, kok gini? padahal kemaren sore pas pulang tu PC baek-baek aja dan gw selalu shut-down tu PC properly. Mulai spaneng deh… segala carut-marut keluar (masih dalam hati) dan sempet nendang tu PC (pelan kok) yang mang ditaro di bawah meja dengan harapan bisa balik normal lagi (kaya’ kita ngegebuk tv tabung supaya gambarny gak ilang-ilang dirubung semut hehehe…). Dah ditepuk-tepuk, digoyang-goyang, ditendang2… gak mau idup juga tu PC. Wassalam. Dah gak bisa lagi liat desktop background yang gambar-nya cowok-cowok manis made in Korea ituh! huhuhu… T___T

Don’t tell me i’ve done nothing! Gw dah lapor ke atasan langsung  (kasubbag), dia bilang dia mau telpon teknisi langganan bagian untuk dateng meriksa. Dah lapor juga ke bendahara bagian (berhubung dia juga yang ngurus2 toner dan komputer yg kena virus,  i assume that he’s also in charge to take care about this), dia juga ngomong hal yang sama. Tapi ‘mang pada OMDO aja semuanya. Sampai sekarang, Senin, 6 September 2010 (artinya sudah TUJUH bulan berlalu), tu teknisi gak ada muncul2 sama sekali. You know what? Gw pernah ketemu ma tu teknisi pas lagi makan siang di rumah makan Padang depan kantor beberapa hari setelah ngelapor ke kasubag & bendahara tu, but he acts nothing happened in front of me. Kan jadi curiga, ini laporan gw beneran di follow-up gak sih? Kok si teknisi tu gak ngomong apa-apa, padahal dia tau gw (pernah ketemu bbrapa kali sebelumnya), jadi berprasangka macam-macam kan?? Jangan-jangan dia gak ada terima laporan untuk perbaikan PC gw lagi..

Setelah ketemuan sama teknisi tu, gw lapor lagi lah ma kasubbag (ntah dah berapa kali ngomong ampe rasanya begah sndiri), tapi bener-bener gak ada tindak lanjutnya. Dari perasaan BT, jengkel… akhirnya rasa MARAH yang muncul (dan perasaan itu masih ada walaupun ni PC dah bisa dipake lagi). Selama TUJUH bulan di meja gw gak ada komputer, dan para atasan tu belagak cuek aja dengan kesulitan gw (dah disindir-sindir, tapi tetep aj gak ada yang tergerak hatinya). Malah kasubbag gw dengan entengnya bilang “ya udah, klo ngerjain berkas di komputer ruangan saya aja”. Well, menurut gw itu sih namanya menggampangkan persoalan, gak mau repot. Gw gak minta PC baru, for heaven sake! Gw cuma mau ni PC (dan masih pake layar tabung) dibetulin. Kasih tau gimana link-nya, apa prosedurnya untuk ngebetulin properti milik negara yang satu ni. Gw taunya klo buat servis2 komputer tu di daerah stasiun UI-Pondok Cina. Nah, trus musti gw yang angkat2 harddisk segede gaban tu naik-turun kereta? Di instansi sebesar ni, gak ada 1pun yang bisa kasih solusi?? Kalo masih kerja di tempat lama, wajar klo musti handle ANYTHING sendiri, secara mang gak ada co-worker buat kerjasama. Tapi dengan instansi sebesar ini, dengan banyak Biro, Bagian dengan tupoksi masing-masing, masak gak ada yang ngurus ginian?

Gak ada maksud buat membanding2kan t4kerja yang lama dengan yang sekarang, biar bagaimanapun gw bersyukur (sangat!) bisa lepas dari t4lama tu. Tapi, dari segi maintanance penunjang kerja, bisa dibilang gw mengalami semacam cultural shock. Di t4lama, i’ve got flat-screen PCs, printer on my own desk, 2 telephones (internal&external), modem-internet dan ATK melimpah ruah… dt4lama gw dituntut kerja cepat dan sigap, makanya dikasih “bekal”. Nah iniii… dsuruh proses kerjaan dengan target sekian hari harus dah selesai, tapi maintenance sucks! pke printer musti ngantri, gantian, PC-Tabung yang gak henti-hentinya kena virus (sampe bkin kacau tata penulisan nota dinas setelah di print, file hilang dah biasa), harddisk dengan 1 usb-port dibelakang (dan gw yg beli usb-hub.nya, karena gak mungkin mondar-mandir ke belakang meja buat colokin flashdisk!). Gak usah nyinggung2soal ATK, i provide’em my self, thank you! (gak masuk akal aja ma gw kalo dalam 1 bagian ni cuma ada 1 straples!)

Gw sempet bertahan 2-3 bulan untuk gak ambil pusing soal PC ni. Kalo lagi ngerjain berkas, gw pke komputer bersama yang ada printernya. Tapi itu juga gak nyaman karena setiap lagi kerja selalu ditelikung, alhasil kerjaan jadi keteteran. Bikin konsep surat itu kan gak bisa selesai dalam 10-15 menit. Berkas2nya kan musti diteliti & ditelaah, untuk ngerjain 1 berkas aja bisa makan waktu seharian. Bayangin sndiri deh gmna rasanya kalo ada diposisi gw wktu itu. Saat lagi serius kerja, otak lagi lancar banget buat kerja, tau-tau diselak org yg numpang nge-print lah, ambil file lah, ini lah… itu lah… AAARRRGGHH! nyebelin bgt kan??

Sempat suatu waktu gw dah ngerasa penuh bgt (dan sepenuh hati pengen hajar orang), akhrnya mabur ke kamar mandi, banting pintu, nendang dinding dan banting pintu bilik… Ntah lah, kalo gak ngelepasin emosi kayak gitu, bakalan terjadi hal-hal yang akan gw sesali kelak (lagipula gak elegan banget kan klo smpe maen fisik? 🙂

Dulu, selama PC-less, pas ada wktu lowong or kerjaan dah selesai, gw baca novel. bw stok dari rumah beberapa, ada jg yg dsimpen di laci, tapi hal ini gak bertahan lama. Lama-lama bosen sndiri (Iya lah!! yang lain minimal masih bisa chatting gratis pke internet kantor, nah gw cm bisa smsan).  Akhirnya nyerah… gw bawa laptop+modem ke kantor dengan catatan: for personal purpose only (browsing-browsing-browsing!!) Hell no!! kalo tu laptop yang gw tenteng pp jakarta-bogor dipake buat urusan kerjaan. Kalaupun memang ada kerjaan yang musti dikerjain d laptop, gak pernah gw izinin semua jenis flashdisk masuk ke dalam usb-port laptop. Semua konsep surat or apapun tugas yang dikerjain selalu dikirim via email. Gak ada kompromi. (dah bawa berat2, gw gak rela klo harus “ketularan” virus juga) Cuma orang-orang tertentu (yang bisa di anggap temen yang gw pinjemin laptop plus modem buat browsing sesuka hati mereka, klo pake internet kantor banyak larangannya).

Hal kayak gini berlangsung berbulan-bulan dan gw sadar, gw berubah. Gak bisa dideskripsikan lewat tulisan dan kata-kata, tapi gw sadar akan perubahan itu. Intinya, jadi makin sinis dan gak ambil peduli. Sama halnya mereka membiarkan gw, maka gwpun juga bisa melakukan hal yang sama… gw ngurus urusan/kerjaan sndiri. Kalo ada yang minta tolong setting ini-itu, liat2dlu siapa yang minta. Kalo hati gw berkenan, gw bantu. Kalo engga’… tinggal bilang “gak tau”… Like hell i care.. Biar bagaimanapun gw bersikap, i learned from them *angkat bahu

Bahkan setelah PC beres-pun, perasaan MARAH itu masih berbekas… gak tau mo sampe kapan perasaan ini bkalan terus ada, tp perasaan ini sebisa mungkin dijadiin motivasi supaya gw bisa “menghadapi” mereka. Mereka gak akan bisa meremehkan&menjatuhkan gw dengan mudah (dan itu sudah dibuktikan! ^^v).

PC gw bisa reborn lagi berkat temen kantor gw-cewek-yg punya kenalan anak IT dirumahnya. I really thanked her. Dia bw sndiri harddisk tu pulang, dia pula yang nenteng2 harddisk naik lift ke ruangan… (jangan tanya kemana para pria di ruangan itu pergi…). Untung biaya perbaikan PC diganti sama kantor (sama bendahara ruangan), kalo engga… hmmm, i would gladly to put blue circle on his eyesWell, honestly, i personally disliked him. He’s such a hypocrite. And i’m not the only one who felt that way. Pernah pada suatu ketika ada org kantor yang nanya, “kenapa komputernya?” gw jawab “Gak tau, pak… pokoknya tau-tau mati aja, gak bisa dinyalain lagi”. Yah, gw jawab apa adanya dong, educational background gw bukan IT soalnya. Eh, tau2 dia nimpalin “Oh ini power supply-nya yang rusak, mas…”

Jadi, dia tau apa masalahnya, tp sama sekali gak tergerak untuk bantuin untuk perbaikin? Atau paling gak kasitau gw masalahnya apa supaya gw bisa follow up sndiri (gak bakal juga mnta tolong ma dia). Well, well, well… kalau dia caranya begtu, OK! Dari tingkahpolahnya dan dari cerita orang2 tentang dia, bisa disimpulkan kalau dia ada potensi jadi penjilat. what a pity, masih muda (lebih muda dari gw malah), keliatan kaya’ orang baik2 tapi kelakuan yg pengen terlihat berjasa di depan atasan itu bener2 gak nahan! *rolling eyes

(mana sekarang gw dipindah ke subbagian yang sama ma dia. Awas aja klo dia macam2! huh! Dia-dan beberapa orglainnya-juga dah di-remove dari list friends di akun fesbuk gw). Kalo tabiatnya kaya gtu, gak nyaman aj klo dia masih ada dalam “lingkaran”. cukup berkomunikasi dengan dia pas jam kerja aja.

Ada pelajaran yang bisa dipetik disini…Kalau bekerja dengan bnyak org dalam 1 ruangan, dalam jangka waktu tertentu kita bisa mengetahui bgaimana habit/tabiat orang-orang itu…

Kenali mana yang cuma co-worker, mana yang truly friend at work dan mana yang jadi ass**** who could stabbed your back (and BEWARE OF THE LAST ONE!!)

Advertisements